Fotografi Jalanan, Pasar Karat – Masjid India

Lokasi outing fotografi jalanan kali ini adalah di Pasar Karat dan Masjid India, bersama seorang sahabat. Jujurnya, setelah hampir 20 tahun tinggal di Lembah Kelang, ini adalah kali pertama aku akan menjejakkan kaki di lokasi tersebut.

Sekitar jam 9 pagi, kami tiba di lokasi yang pertama (sekitar Petaling Street). Dalam perjalanan menuju ke lorong masuk Pasar Karat, kelihatan seorang lelaki India yang sedang asyik memintal-mintal misainya sambil ditarik ke atas. Aku menghampiri beliau dan senyum. Sambil menegur dengan sedikit pujian ke atas misainya, aku menunjukkan isyarat dengan kamera (permission), samada boleh mengambil gambar atau tidak. Dan dia tidak ada masalah dengan permintaan itu.

Selesai berborak dengan Mr. Sathiya, kami memulakan langkah memasuki lorong ke Pasar Karat. Beberapa tips dan nasihat yang pernah aku baca dari blogger di internet, tempat yang sebegini haruslah kita berhati-hati. Tidak semua peniaga di sini peramah, begitu juga pengunjungnya. Barang-barang yang berharga perlu disimpan dengan baik, jangan bawa terlalu banyak wang tunai, kena peka penculik saku, jangan keras kepala dan sebagainya.

Terdapat banyak barangan yang dijual di tepi jalanan dan pengunjung yang datang juga sangat ramai. Antara barangan yang dijual adalah barang-barang elektrik, telefon, perhiasan, buku, kamera lama, pakaian dan sebagainya. Dan kebanyakan barang-barang yang dijual adalah barangan terpakai. Yang pasti, harganya murah.

Flickr album 72157671794451864

Mr. Sathiya, Mustache-Man

An old lady selling her stuff in a flea market.

The center of Pasar Karat (flea market)

Q & A

Inspecting

Identical

Relaxed

Rusty store

Reaching the Life

Setelah hampir 1 jam di situ, kami melangkah kaki menuju ke Masjid India melalui Petaling Street dan Pasaraya Seni. Agak berpuas hati dengan outing di Pasar Karat tadi, Insya Allah akan berkunjung semula satu hari nanti. Dengan lebih ramai sahabat, mungkin?

Funny Malaysia

Selfier

Jump? No jump?

Rest

A Simba look-alike

Ngeee!

Maruku Family

Olympus M.Zuiko 25mm on street

Self challenge hari ni, street photography dengan lens Olympus M.Zuiko 25mm (equiv 50mm).

Sesi outing kali ni disertai oleh 3 orang sahabat iaitu Ezry, Hisham, Halim dan Helmi. Lokasi pula, di sekitar Bukit Bintang, Kuala Lumpur. Dah banyak kali outing dekat area ni, tapi untuk street photography adalah kali yang kedua.

Bukit Bintang adalah salah satu tempat yang sering menjadi tumpuan pelancong, termasuk masyarakat tempatan. Sangat sesuai untuk mengasah bakat dalam street photography di mana kita boleh dapat lihat pelbagai gelagat manusia, bangsa, fesyen, gaya hidup dan lain-lain. Walaupon terdapat banyak kerja-kerja pembinaan sedang giat berjalan, namun tidak menghalang manusia dari terus membanjiri tempat ini.

Berbalik pada tajuk, self challenge hari ni agak challenging. Dengan Olympus M.Zuiko 25mm (equiv 50mm), agak kekok pada mulanya dari segi mencari angle view dan composition. Dengan berbekalkan sedikit pengalaman dengan focal view yang hampir sama, akhirnya dapat lah membiasakan diri sikit demi sedikit.

Kelebihan Olympus M.Zuiko 25mm (50mm focal view) dalam street photography

  • Tak perlu berdekat dengan subjek, sekaligus dapat mengelakkan diri dari dikesan
  • Sekiranya dekat dengan subjek, dapat menjadikan gambar sebagai portrait dengan focal view yang menarik
  • Sharpness dan bokeh yang menarik
  • Kecil dan ringan

The journey

Kebab family
Budak berusia 8 tahun menolong bapanya berniaga kebab di luar restoran. Sporting dan peramah walaupon tidak fasih berbicara.
While waiting
Kaki-kaki di jalanan. Ada yang menunggu bas, ada yang sekadar melepak, ada yang bersiar-siar. Termasuk aku, kaki ambil gambar.
The watcher
Seorang peniaga jalanan sedang memerhati gelagat manusia. Mungkin dia pemalu… refleksi sudah memadai bagi aku.
KL Tower in red
KL Tower yang diterangi cahaya lampu merah. Tidak pasti bersempena dengan apa, yang pasti memukau mata dan menyerikan.
Open air Musolla
Dalam perjalanan mencari surau, terjumpa satu kawasan lapang yang dijadikan tempat solat. Tempat ini mungkin diusahakan oleh peniaga-peniaga asing yang berdekatan. Nyaman dan sejuk.
KLCCs
Replika bangunan KLCC yang banyak dijual di jalanan.
Man from Sarawak
Orang Sarawak yang sporting, yang aku sangkakan pelancong dari Korea.
Signs
Tolong terjemahkan?
Builders at night
Beberapa orang kontraktor sedang gigih membina di waktu malam. Tanpa mereka, tiadalah bangunan.
Hang master
Seorang pemuzik jalanan sedang mendendangkan muzik dengan instument yang unik, iaitu Hang. https://en.wikipedia.org/wiki/Hang_(instrument)
Sangat terpegun dengan bunyi dan muzik yang dihasilkan, lebih-lebih lagi disaksikan secara live di jalanan.
Street artist
Barisan pelukis jalanan sedang khusyuk melukis gambar-gambar pelanggan. Sangat cantik dan menarik. Dengan harga yang ditawarkan, ianya sangat berbaloi.

Kebetulan, salah sorang sahabat yang outing bersama ada sedikit perkongsian tips bagaimana hendak menangani perasaan takut dalam genre street photography. Layari http://www.snapby.me/blog/-takut-shoot-street-photography-ikuti-langkah-ini

Street Photography, Bangladesh

Tekalah sendiri kenapa aku letak Bangladesh 😛

Dah lama tak outing street photography… Nak dijadikan cerita, semalam aku telah dijemput secara rahsia oleh seorang kawan untuk join dia outing di sekitar Kuala Lumpur (dah dapat teka?). Ok jugak tu, dah lama tunggu jemputan. So, reply message dia “Insya Allah” hehehe.

Lepas beli sarapan untuk wife dan anak-anak, bergegas ke meet point di LRT Sungai Besi. Ambik train dari situ terus ke Masjid Jamek (nasib dia ada kalau idak tak tau beli tiket kekeke).

Sampai je di LRT Masjid Jamek, rupa-rupanya ada lagi 2 orang kawan yang juga telah dijemput secara rahsia hahaha… tak apa, lagi ramai lagi seronok 🙂

Maka bermulalah misi menekan shutter camera, as usual sambil jalan-jalan menuju area Masjid India sambil bersembang dan berkongsi cerita…

Setel je area Masjid India, lepak minum kejap… bercerita lagi dan lepas tu bergerak ke Bangladesh… tak jauh, sebelah kawasan je 😀

Haish, malas lah nak kongsi pengalaman dekat situ… upload je la gambar dan biar gambar berbicara cewahhh…

Flickr Album 72157657676118784

Outing pertama tahun 2015

Alhamdulillah, masih lagi diberi kesempatan ber”outing” bersama kawan-kawan hari ni untuk merakamkan gambar sunset di sekitar KLCC. Ini bermakna dah dua kali shoot scenery hari ni, sunrise di Putrajaya dan sunset di KL hehehe.

Untuk tahun 2015, ni adalah sesi outing yang pertama dan juga port yang belum pernah aku jejak lagi iaitu tempat parking kereta bertingkat di Jalan Stonor / Jalan Binjai. Agak ramai jugak yang joined, termasuk seorang sahabat baru kenal dari Batu Caves. Sempat jugaklah sembang panjang dengan brader tu. Tengok gaya long exposure punya orang, tangan kipas-kipas depan lens hehehe. Tak kisah la apa teknik sekali pon, di dalam photography mesti kena ada sikap hormat menghormati dan hati yang terbuka untuk memberi ilmu dan menerima kritikan.

Anyway, gambar ni adalah antara shot di lewat petang. Masa ni shot guna hand-held je sebab taknak terlepas moment. Masa on the way kat Jalan Tun Razak dah nampak ROL berpalang-palang kat langit. Nasib baik dah dekat ke lokasi. Sampai-sampai je terus shoot, pak guard dengan tripod belakang cerita hahaha. Lepas je dapat shot 2 3 frame, pak guard pon naik sound tak boleh parking motor kat dalam tu. As usual, kena respect management punya rules… so aku mintak maaf dekat dia sebab aku memang betul-betul tak tau dan dia pon terus cool down. So aku parking kat bawah, masa nak naik lift dia pon angkat tangan dan tunjuk mana arah lift. Life is simple… we respect, they respect (mana punya pepatah hentam je).

Gambar ni pulak masa blue hour, itu pon masa dah nak balik hehehe.

Seperti biasa, group photo 🙂

Penampilan Istimewa, katanya…

Ahad, 23hb Nov 2014… aku telah membuat kezutan ke atas kawan-kawan Kelab Fotografi Golongan Marhaen dengan menjelmakan diri ketika mereka sedang ber”outing” di sekitar KLCC 🙂

Mungkin kerana sudah lama tidak outing bersama kawan-kawan disebabkan masa yang tidak mengizinkan, maka kezutan itu telah dianggap sebagai satu penampilan istimewa hahaha

Anyway, ini kali pertama mengambil gambar dari hadapan KLCC secara amat dekat… Alhamdulillah dengan berbekalkan Tokina 11-16mm dapatlah cover dari bawah hingga ke atas. Tapi entah kenapa pada pagi tersebut, KLCC nampak suram kerana tidak ada lampu-lampu yang dipasang dan ini serba sedikit memberi sedikit kesukaran untuk mendapatkan exposure yang baik ditambah pula dengan langit yang gelap kebiruan dan lampu jalan yang berwarna kuning (kami gelarkan “lampu jahat”).

Dipendekkan cerita, outing tersebut sangat ohsem kerana dihadiri rakan-rakan yang berpengalaman dalam bidang landscape photography disamping dapat berkenalan dengan kawan baru Kitara Off (FB). Setelah selesai sesi fotografi, kami seperti biasa akan bersarapan bersama dan majlis sarapan tersebut telah dijalankan di warung nasi lemak Mak Wanjor Kampung Baru dengan ditaja oleh diri sendiri.

Insya Allah jika ada kesempatan di lain hari, pasti akan aku jejak lagi di lokasi ini 🙂

Time for group photo! 🙂

Dari kiri: Ezry A Rahman, my self, Kitara Off, Tuah Roslan, Zack Zaidi & Hafidz Abdul Kadir