Family Day Out, Bukit Gasing > Rojak+Cendol SS15

Alhamdulillah, masih dipanjangkan umur dan diberi peluang untuk bersama family sekali lagi. Masih tak hilang penat semalam, hari ni tambah lagi penat dengan family outing ke Hutan Pendidikan Bukit Gasing.

Dah lama rasanya tak ke sini, last sekali mungkin bulan Mac tahun 2014. Memandangkan dah cliche bawak family ke tempat-tempat riadah sekitar lembah kelang, hari ni bawak ke tempat yang diorang tak pernah jejak lagi.

Another reason kenapa nak ke Bukit Gasing, lately si Danish semakin curious dengan kehidupan alam semula jadi iaitu “serangga” hahaha. Guess what? Bukan Danish je yang excited, Darwisy dan Darwisyah pon turut jakun… oh, Mama pon sama 😛

Anyway, sampai di Bukit Gasing agak lewat dalam pukul 10:30 pagi. Terus attach lens macro ke adapter dan masuk ke kumira Olympus. Oleh kerana dah tak ada custom diffuser, terpaksa la guna semula O-ring flash yang dibeli tahun lepas. All sets up, lighting ok, ada satu masalah yang mungkin akan menjejaskan sesi macro ni iaitu… self-stabilization huhuhu. Tak apa lah, pelan-pelan kayuh asalkan family enjoy the trip 🙂

Flickr Album 72157659641331415

P/S: sorry banyak gambar blur, kena asah balik bakat hehehe

Jalan punya jalan, jam dah pon pukul 12 tengah hari. Secara automatik perut telah menjadi lapar. So, terus keluar hutan cari makanan. Destination? Rojak dan cendol SS15 Subang Jaya 🙂

Baru-baru ni ada singgah makan dekat sini, tapi duduk dalam kereta je. Kali ni, Abah ajak semua duduk kat bawah pokok, baru ada feel. Order rojak 2 pinggan, cendol 4 mangkuk. Ingatkan DDD tanak makan rojak sebab dah makan roti dalam kereta on the way tadi, tapi sangkaan silap… diorang plak yang melahap rojak Mama. Tak cukup, melahap pulak rojak Abah hahaha. Takpe, asalkan diorang suka and happy 🙂

Flickr Album 72157659221148700

Masa on the way balik, Abah ada tanya DDD… lain kali nak pergi hutan lagi tak? Diorang jawab “NAAAAAAAKKKK”… Insya Allah 🙂

Saturday night macro, NOT disco

Alhamdulillah, berlangsung lah satu lagi episod night macro di Bukit Gasing pada malam ini. Disertai oleh 6 orang rakan dari KFGM yang lain iaitu Ezry (abang kawasan), Adznee Abas, Sairel, Ku Mohd Nazril, Hairul Azuar dan Azri Suratmin. Selain dari group kami, ada lagi satu group yang sedang outing di lokasi yang sama (mungkin Shah Alam Macro). Di mana 2 orang dari group tersebut, aku pernah kenali pada first outing di lokasi yang sama juga iaitu Zaidi Razak dan Yie Rima.

Outing bermula lebih kurang pada jam 10 malam sabtu dan tamat lebih kurang jam 1230 pagi ahad. Walaupon dirancang secara mengejut, tapi Alhamdulillah ramai yang dapat join dan berjalan lancar.

Ada beberapa pengajaran dalam outing kali ini, di mana kami dapati agak kurang serangga keluar pada malam ini. Daripada pendapat tidak profesional, kami telah sebulat suara menyatakan mungkin ianya berpunca daripada cuaca yang panas dan jerebu yang sedang melanda hehehe…

Selain dari itu, kami juga telah dapat mengesan di mana salah seorang dari kumpulan kami adalah seorang yang penggeli dengan serangga akan tetapi dia adalah seorang yang agak tegar bermakro. Pengajarannya, kena perhatikan serangga tu betul2 sebab bila dia melompat ke arah sahabat tersebut maka dia akan membuka langkah silat dan menyebabkan serangga itu terpelanting tanpa dapat dikesan. Akibatnya, kami yang belum sempat shoot serangga tersebut akan berasa amat kecewa HAHAHAHA… siapa dia? 😀

Pengajaran seterusnya, kita kena lebih bersedia terutamanya dari segi peralatan. Di mana kadang2 akan berlaku sesuatu perkara yang tidak diingini seperti kerosakan, barang tertinggal, habis bateri, tertinggal memory card, lupa lampu suluh, lupa beli air mineral dan sebagainya. Kalau boleh, kita bawa peralatan ekstra walaupon kita tidak fikir kita akan menggunakannya. Ini akan dapat membantu rakan2 kita yang telah mendapat perkara yang tidak diingini tersebut hehehe…

Anyway, walau pon agak kurang hasilnya, tetapi outing kali ini boleh dikatakan seronok juga di mana banyak cerita dan tips dikongsi bersama sepanjang aktiviti. Yang penting, berkerja sama dan keluar peluh hehehe… InsyaAllah, semoga akan mendapat hasil yang rare di lain kali… Amin…

Upload satu gambar dulu, nanti sambung upload lagi sebab dah mengantuk hahaha

Ok, aku tak boleh tidur lagi… upload lagi satu 😛

 

Macro – Bukit Gasing

Lagi sekali terjah Bukit Gasing bersama rakan2 KFGM. Kali ni dapat berjumpa seorang lagi rakan baru iaitu Ku Mohd Nazril. Semua yang hadir termasuk aku adalah seramai 5 orang. As usual, kami memulakan aktiviti macro di sebelah pagi dan mengharapkan akan menjumpai spesis yang belum pernah kami dapat. Kebetulan, malam sebelum outing tu telah turun hujan yang agak lebat (masa tu musim kemarau). Tapi aku rasa agak kurang bernasib baik sebab spesis yang dijumpai semua pernah dirakam sebelum ini. Kalau tak silap, serangga juga agak sukar dijumpai… mungkin disebabkan oleh cuaca yang panas ketika itu.

Dipendekkan cerita, sebelum nak balik tu kami ternampak satu lagi group macro dari kejauhan. Setelah diamati, ada beberapa orang dari group tu yang kami kenali iaitu Faisal Ismail dan A-mie. The rest tak kenal lagi hehehe.

Takde group photo masa ni (terlupa kot…), tapi ada sedikit rakaman video di sepanjang aktiviti outing tersebut (pendek je pon)…

Outing – Night macro

Dengan setup ala2 poyo yang aku ada (2014/01/29/my-macro-rig-setakat-29012014/), sekali lagi aku melangkah setapak ke hadapan dengan meng”organize” satu sesi outing night macro bergabung dengan rakan dari group Kami Geng Lipas (Awang Jerry, A-Mie, Faisal Ismail, Saya Serin)… Kali ini lokasinya masih di Hutan Pendidikan Bukit Gasing. Fuh! memang bersemangat sungguh…

Dari apa yang aku survey sebelum hari kejadian, night macro agak mencabar juga. Selain dari suasana yang amat gelap di dalam hutan, ianya juga boleh dikatakan merbahaya kerana kita tidak tahu akan berhadapan dengan haiwan atau serangga apa. Disebabkan itu, pergi ke dalam hutan dalam jumlah ahli atau kumpulan yang ramai adalah amat digalakkan.

Seperti selalu orang kata, lagi mencabar lagi menarik lah hasilnya. Menurut kata orang lagi, pada waktu malam lah banyak serangga yang jarang kita lihat akan keluar berjimba2 di dalam hutan hehehe. Well, memang betul kata orang tu (saper ntah aku pon tak kenal hahaha). Mula2 masuk ke kawasan hutan, kami menjumpai katak hutan yang aku sendiri tak penah tengok. Apa lagi, tekan shutter la hehehe.

Berikut adalah tips2 yang boleh diguna pakai untuk sesi outing night macro:

  • Kena bawak torch light (bak kata orang dulu2 “suar”). Kalau ada yang LED lebih bagus sebab jimat penggunaan bateri dan cahaya lebih jauh terang. Dengan lampu suluh jugak la kita akan suluh subjek ketika shoot sebab malam memang gelap dan kamera tidak boleh nak fokus (atau sukar untuk fokus manual)
  • Bergerak dalam jumlah orang yang ramai, kalau nak berpecah pon pastikan sekurang2nya ada 3 orang dalam satu2 kumpulan.
  • Pakai pakaian yang bersesuaian (baju lengan panjang, seluar tebal, kasut, warna terang, topi)
  • Berjalan dengan berhati2 dan selalu melihat keadaan sekeliling. Takut2 ada binatang buas atau yang berbisa berada berhampiran. So, kena peka.
  • Tips yang ni agak pelik, ada member bagitau. Masa dalam hutan, sembang lah kuat2 sebab ianya boleh menterkejutkan binatang2 buas dan membuatkan mereka lari bertempiaran 😛 Setakat mana kebenarannya, Wallahu’alam. Tapi malam tu agak kecoh jugak hehehe.
  • Perlu try and error dari segi camera settings (aperture, ISO, speed, lighting) untuk mendapatkan hasil yang memuaskan. Ada pernah terbaca satu artikel mengatakan, hasil night macro jika dibandingkan dengan waktu siang hasilnya adalah lebih kurang sama. Dari segi background yang gelap (melainkan ada letak background atau natural light).

Banyak jugak aku dah taip ni, tanpa membuang masa inilah dia sebahagian dari hasil night macro 🙂

Outing macro pertama – bersama KFGM

Berbekalkan ilmu cetek yang ada, aku telah bergerak setapak ke hadapan demi mentajamkan (mentajamkan??) ilmu macro photography dengan keluar outing bersama rakan2 seangkatan (KFGM) ke Hutan Pendidikan Bukit Gasing, Petaling Jaya. Sesampainya aku di sana, terasa sangat seronok sebab first time shoot macro dalam hutan yang betul (sebelum ni tepi2 jalan je hahaha).

Dengan setup/rig macro yang aku ada (yang hodoh tu…), maka bermulalah sesi menekan shutter selagi mahu sebab baru2 memang tangan dan badan bergoyang macam ada ribut huhuhu.

Apa yang aku dapati dalam bidang macro photography ni, ianya memang sangat menguji kesabaran dan ketajaman mata.

Kesabaran – setiap macro photographer tidak boleh gelojoh dan cepat panas hati untuk mendapatkan satu2 shot. Kita shoot serangga, bukan shoot orang atau static subject yang boleh kita bagi arahan untuk berdiam diri. Mungkin ada baiknya jugak aku study pasal serangga ni macam mana dia punya habitat atau cara pergerakkan supaya mudah untuk bajet atau meneka apa yang bakal berlaku semasa menekan shutter.

Ketajaman mata – wooo… mata memang kena melilau mencari subjek yang kecik2 sampai kekadang tak nampak dari jarak 2 – 3 kaki. Ada pernah mendapat tips dari sahabat di mana kita kena tau apa yang kita nak cari sebelum pergi serbu ke satu2 tempat. Sebagai contoh, labah-labah. Kena tau di mana dia selalu berada (bawah daun, celah ranting, etc). Dengan tips ni juga, senang untuk kita focus terhadap subjek yang dicari… sebagai contoh, kita tau labah2 ni selalunya warna apa, kecil mana, dan sebagainya sebab kadang2 dalam sekawan semut atau kerengga pon ada labah2… apa yang aku melalut ni hahaha

Selain daripada tu juga, aku dapati bidang macro photography ni juga boleh merapatkan lagi silaturrahim di antara kawan2 lama dan juga kawan2 baru. Masa first time pergi ke Bukit Gasing tu, ada la jumpa 2 3 orang yang tak berhenti bercerita dan memberi tunjuk ajar berkenaan dengan macro ni.

Tidak lupa juga, macro photography boleh menguji tahap stamina kita dan boleh menjadi satu aktiviti riadah yang sangat sihat. Kenapa? Cuba pegi sehari tengok berpeluh ke idak hehehe

Insya Allah, aku akan cuba mentajamkan (lagi sekali…) lagi ilmu yang diberi ni untuk pergi lebih jauh… so, ini adalah antara hasil tangkapan pada hari tersebut…

Geng yang hadir pada hari kejadian

Dari kiri: Azri Suratmin, Syafiq Shaarani, Samad Agogo, Aku, Ezry Abd Rahman & Syah Rol